27.3 C
Malang
Jumat, Maret 1, 2024
KilasHaedar Nashir Dorong Elite Politik Lebih Perhatian Terhadap Pendidikan

Haedar Nashir Dorong Elite Politik Lebih Perhatian Terhadap Pendidikan

Ketua Umum PP Muhammadiyah dalam acara pelantikan Rektor UMP.

PENDIDIKAN idealnya mendapatkan perhatian khusus dari para elite politik yang nantinya berkontestasi dalam Pemilu 2024. Sebab, Pendidikan merupakan jalan yang akan membawa Indonesia menjadi bangsa yang maju. Itu pesan Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir.

Menurut dia, tidak hanya asumsi, pendidikan sebagai jalan kemajuan suatu bangsa dan peradaban dapat disaksikan di negara-negara maju. ”Lihat Jepang, Korea yang melakukan lompatan luar biasa karena lembaga pendidikannya. Jadi, kita dorong para elite yang berkontestasi ini bukan soal koalisi, bukan soal bagaimana cara menang, tapi juga punya gagasan-gagasan besar,” kata Haedar di sela-sela menghadiri Pelantikan Rektor Universitas Muhammadiyah Purwokerto periode 2023-2027, Kamis (8/6/2023), sebagaimana dilansir Muhammadiyah.or.id.

Muhammadiyah senantiasa mendorong elite yang akan berkontestasi pada Pemilu 2024 untuk mengusung gagasan dan isu strategis kebangsaan, termasuk dalam masalah pendidikan yang sekaligus bagian dari pilar strategis nasional untuk dan jalan memajukan bangsa.

Haedar menegaskan, pemilu bukan semata membangun koalisi dan merancang strategi supaya menang, melainkan lebih jauh dari itu gagasan apa yang diusung oleh para kontestan yang berkontestasi pada Pemilu 2024.

Sebagai organisasi yang ikut menyelenggarakan pendidikan, Muhammadiyah tidak angkat tantang dengan kondisi bangsa yang masih tertinggal. Hadirnya berbagai Amal Usaha Muhammadiyah (AUM) bidang pendidikan, merupakan ikhtiar Muhammadiyah memajukan kehidupan bangsa.

Sebab, Indonesia masih perlu bekerja keras untuk membangun kehidupan bangsa yang maju. Kenyataannya Indonesia masih tertinggal dari negara-negara lain dalam bidang pembangunan manusia, kecerdasan, termasuk daya saing bangsa, dan masalah lain yang masih terus membayangi.

”Maka kita harus berlomba, berpacu dengan waktu. Bagaimana lembaga-lembaga pendidikan Muhammadiyah, swasta lain, tentu lebih-lebih negeri yang memang diberi kemudahan oleh negara untuk menjadi pilar strategis kemajuan bangsa,” jelasnya.

Guru Besar Bidang Sosiologi itu menambahkan, melihat perkembangan era sekarang yang penuh dengan persaingan dan meniscayakan kolaborasi. Lembaga pendidikan sebagai pilar strategis nasional harus mampu mengkompromikan keduanya. Sebab, bersaing dan berkolaborasi merupakan kunci dari kemajuan. (*)

Reporter: Iqbal Darmawan

Editor: Mohammad Ilham

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Lihat Juga Tag :

Populer