24.8 C
Malang
Minggu, Februari 25, 2024
KilasCangkir Opini Ajak Aktivis Muda Malang Raya Suarakan Pemilu Damai 2024

Cangkir Opini Ajak Aktivis Muda Malang Raya Suarakan Pemilu Damai 2024

Dari kiri, Muhammad Mirdasy, Prof Dr Fauzan, Kombes Pol Dekananto Eko, Ali Muthohirin, dan Mohammad Ilham, dalam Dialog Kebangsaan Muhammadiyah dan Pemilu 2024 di Ruang Sidang Senat UMM.

PEMILU damai. Itulah isu yang secara konsisten diangkat Cangkir Opini. Termasuk dalam Dialog Kebangsaan Muhammadiyah dan Pemilu 2024 di Ruang Sidang Senat, UMM, Kamis (7/9/2023).

Dalam kegiatan tersebut, Rektor UMM Prof. Dr. Fauzan, M.Pd. menyampaikan stadium general yang kemudian dilanjutkan dialog dengan Kombes Pol Dekananto Eko Purwono selaku Direktur Intelkam Polda Jawa Timur, Muhammad Mirdasy selaku Ketua Lembaga Hikmah dan Kebijakan Publik (LHKP) Jawa Timur, dan Ali Muthohirin selaku aktivis muda. Serta dihadiri dari berbagai kalangan aktivis muda se-Malang Raya.

Dekananto mengajak mahasiswa untuk menjadi garda terdepan dalam mewujudkan demokrasi yang berkualitas. Untuk mendorong pemilu damai di 2024, mahasiswa harus menciptakan suasana sejuk serta terlibat aktif dalam memerangi hoax, hate speech. Apalagi kelompok mahasiswa adalah orang-orang terdidik yang memiliki tanggung jawab atas kondisi masyarakat.

Menurut Dekananto, kita harus meningkatkan wawasan tentang pemilu agar pesta demokrasi kita bisa berjalan untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang lebih sejahterah. ”Karena itu, sebagai kelompok intelektual, peran-peran menyebarkan narasi positif di pemilu menjadi penting agar tercipta suasana pemilu damai yang kita nantikan selama ini,” jelas pria asal Bojonegoro itu.

Ali Muthohirin yang menjadi salah satu pemantik menyampaikan hal yang mejadi pertanyaan besar saat ini adalah bagaimana wajah dari demokrasi Indonesia saat ini. Menurut dia, hal ini sampai sekarang masyarakat belum menemukan titik idealnya bagaimana demokrasi di Indonesia. Juga,  pengkultusan terhadap salah satu sosok yang menjadi calon dalam pemilu adalah hal yang sakit secara demokrasi.

“Indonesia dengan masyarakat didalammnya yang sangat plural secara suku, ras dan agama, adalah hal yang sangat mudah untuk dipecah. Saat ini juga, terjadi paradoks yang membuat para mubalig atau para pemuka agama mencampur adukan politik dalam dakwahnya. Sehingga, munculah paham-paham radikal yang membuat pemilu selalu menjadi ajang saling sentimen antar kelompok yang berbeda,” tuturnya.

Perihal bagaimana peranan Muhammadiyah salah satunya sebagai ormas agama yang cukup besar di Indonesia menyikapi mendekati tahun politik 2024 nanti, Muhammad Mirdasy menyampaikan bahwa untuk mewujudkan pemilu yang berkualitas. Perlu adanya kesetaraan terlebih dahulu dalam wajah demokrasi Indonesia.

Menurutnya, di antara kesetaraan yang dimaksud adalah setara dalam berbicara dan berserikat, setara dalam pendidikan, setara dalam pendapatan bahkan akses atas modal, setara dalam sumber informasi dan jaringan komunikasi, dan setara dalam perlindungan hukum. Oleh karena itu saat ini LHKP Jawa Timur mengambil peran untuk mewujudkan perlindungan hukum bagi para kader -kadernya yang terlibat dalam politik nantinya.

“Untuk dapat mewujudkan pemilu yang damai tidak hanya bisa tercapai dengan salah satu pihak berusaha, para aktivis misalnya. Tetapi, haruslah masyarakat keseluruhan sadar bahwa pemilu adalah ajang untuk mereka kemudian mewujudkan Indonesia yang lebih baik. Hal ini bisa dimulai dari menjadi educator untuk menjadi pemilih yang cerdas nantinya untuk kemudian menguji seberapa berkompeten pada peserta pemilu,” pesannya. (*)

Reporter: Alim

Editor: Mohammad Ilham

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Sponsor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Lihat Juga Tag :

Populer